Jul 8, 2014

Akhirnya datang juga kesempatan untuk mengeksplore Bandung Selatan, tepatnya Ciwidey. Ada Kampung Cai Rancaupas, yang waktu saya datang belon buka, jadi boleh masuk begitu saja untuk liat-liat doang. Beda banget sama dulu, ya. Rancaupas sekarang ada kolam renang air hangatnya. Airnya masih terasa hangat walaupun suhu udara waktu itu cukup dingin. Ada ember tumpahnya juga, cuma sapa juga yang mo berenang dingin-dingin gini. Yang terkenal di Rancaupas ini ya lokasi perkemahannya dan rusanya. Seingat saya, menjelang hari Kemerdekaan RI nanti, akan diadakan lomba lari trail di tempat ini. Kebayang serunya, sayang ga bisa ikut.

Abis dari situ langsung ke Kawah Putih. Sebetulnya sih, kalo dari arah Soreang, ya dapetnya Kawah Putih dulu, cuma kemaren kelewat, he heh ...
Kawah Putih tetap sama bagusnya seperti dulu. Malah lebih bagus, dengan kebersihan dan ontang-antingnya yang wira- wiri terkoordinir dengan baik. Harga masuknya 28 ribu per orang, udah termasuk tiket ontang anting. Saya sih ga nyaranin bawa mobil sendiri ke parkiran atas, mendingan naek ontang anting. Soalnya, kalo ke atas bawa mobil, kita musti  nyiapain uang 150rb buat mobil, terus yang nyetir kudu jagoan, dan mobilnya juga kudu kuat nanjak belok-belok. Kalo saya sih, bayar 13rb semua persoalan di atas beres plus rakyat sekitar sejahtera (amin).Yang menarik soal Kawah Putih, selain viewnya tentu, yaitu sejarahnya. Kita musti belajar dari Pak Junghun yang pikirannya begitu terbuka dan berani. Kalo ga karena dia, mungkin aja kita ga tau kalo kita dianugrahi alam yang begitu indah. O iya, jangan lupa bawa masker dan payung kalo perlu. Kalo ada yang nawarin masker, silakan beli kalo emang merasa perlu, cuma .... jangan lupa nawar :D

Lanjut, dari Kawah Putih lanjut lagi lebih jauh. Banyak tempat wisata yang saya lewati, Rancabali dan Cimanggu, kalo ga salah. Katanya sih bisa berendam air hangat (rada panas kali yah, air gunung sih). Bisa nginep juga. Cuma kemaren ga mampir. Jadinya cuma sempat nikmatin 'hamparan karpet hijau' alias kebun teh. Bagus banget!! Liatnya aja berasa damai gitu. Heran ya, itu bukit bisa disulap jadi rapi gitu. Siapa sih yang buat? Salut, deh. Kita mesti bangga loh bisa menikmati kebun teh begini, temen saya di amrik aja kepengen.

Terus, nyampe juga ke tujuan akhir saya, Situ Patenggang. Waktu itu sih sepi banget, jadinya tukang perahu maunya dicarter satu perahu. Duh, ga jadi deh kemahalan, lagian gerimis. Akhirnya kita cuma nikmati view air danau yang tenangggggg ... Udara sejuk sambil makan gorengan di salah satu saung. Saungnya juga bagus! Mau punya satu kek gitu di rumah :D

Dah, gitu aja terus pulang makan nasi liwet Ibu Ika. Eh, jangan lupa beli stroberi yang banyak dijajakan di semua tempat wisata tadi. Stroberinya gede, merah, enak, dan murah!!! (nawar dong, tentunya, jangan lupa).

Kalo ke Bandung Selatan,  mending kunjungi semua, soalnya jauh juga perjalanan dari Bandung. K?